Gili Trawangan adalah yang terbesar dari tiga pulau kecil atau tanggul terletak di Barat Laut Lombok. Trawangan juga dyke hanya ketinggian di atas permukaan laut signifikan. Dengan panjang 3 km dan lebar 2 km, Trawangan dihuni sekitar 800 orang. Antara tiga dyke, Trawangan memiliki fasilitas untuk para wisatawan yang paling beragam; “Tîr na Nôg” tavern mengklaim bahwa Trawangan adalah pulau terkecil di dunia dengan bar Irlandia. Bagian paling padat penduduknya adalah sebelah timur pulau.


Trawangan memiliki nuansa “pesta” lebih dari Gili Meno dan Gili Air, karena banyak pihak sepanjang malam yang setiap malam diputar Tampilkan yang oleh beberapa ramai dan tempat-tempat. Kegiatan-kegiatan populer yang dibuat oleh wisatawan di Trawangan adalah scuba diving (dengan sertifikasi PADI), Snorkelling (di pantai timur laut), kayak, dan berselancar. Ada juga beberapa tempat untuk wisatawan untuk mempelajari naik di sekitar pulau.
Di Gili Trawangan (serta di tanggul dua lainnya), ada tidak ada kendaraan bermotor, karena mereka tidak diizinkan oleh aturan lokal. Biasa sarana transportasi yang Sepeda (disewakan oleh masyarakat setempat untuk para wisatawan) dan cidomo, kereta kuda sederhana yang umum ditemukan di Lombok. Untuk perjalanan ke dan dari tiga dyke, penduduk biasanya menggunakan kapal bermotor dan speedboat.
Kelebihan Gili Trawangan dibandingkan dengan pantai lain adalah kita dapat menikmati sunset dan sunrise sekaligus di pantai! Hal ini terjadi karena Gili Trawangan memiliki Timur menghadap pantai dan menghadap ke Barat, dan jaraknya yang tidak terlalu jauh. Sehingga matahari terbit dan terbenam kita dapat menikmati pantai ini.
Di Gili Trawangan juga kita dapat melihat seni bela diri tradisional bernama presean atau tongkat yang biasanya ditampilkan di sekitar pasar seni Gili Trawangan.
Sejarah:
Sebelumnya pulau ini pernah digunakan sebagai tempat pengasingan tahanan. Pada waktu karena semua penjara penuh, kemudian raja yang berkuasa dibuang 350 Sasak pemberontak di pulau. Hanya sekitar tahun 1970-an pulau ini digunakan sebagai tempat persinggahan orang Bugis Sulawesi yang kemudian menetap di sini di sini dengan warga Sasak dan Bali.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s